Fatwa Sakit

Assalaamualaikum, Hello readers !

Ga biasa banget tulisan gue genrenya ala ala nulis surat. Tapi emang sebenernya uda dari lama pingin nyoba. Biar apa? Biar ngalir. Karena gue gamau nulis yang dibuat-buat dulu sajak, rima, atau apanya lah. Capek. Akhirnya malah gak di post dan cerita gue ga tersalurkan.

Daan, uda lama banget ya ga nulis. It’s been a decade I guess. Lebay. Ya, faktanya gue sedang mencoba beragam media untuk berbagi. Boleh cek akun instagram gue di sini, soundcloud gue di sini, YouTube gue di sini, dan masih belum yang lain. Intinya, gue beberapa waktu ini eksperimen tentang media mana yang paling fit buat gue dan teman-teman semua.

screen-shot-2017-02-26-at-2-20-30-pm

You are the best marketer for yourself #promosi

Alasan kedua karna emang sejak semester lalu gue lebih banyak sharing via ketemu langsung, sehingga kalo di kamar uda tingal teparnya. Ini aja kalo ga karna sakit, kayaknya tetep ga nulis karena mau ketemu orang So.. Ya, sakit bisa jadi momen buat merefleksikan diri lho. Buat keluar dari rutinitas.

…. prologue gue panjang juga ya? Haha. Maaf, so let’s get to the topic.

Kenapa judul tulisannya Fatwa Sakit, ini terinspirasi dari temen gue yang ngasi saran berkaitan radang yang sedang menimpa gue –Semoga ini menghapus dosa dan memperingan hari perhitungan kelak, Aamiin.

Dia menjelaskan bahwa radang itu bentuk respon tubuh terhadap virus, bakteri, atau hal jahat yang masuk. Imun naik dan terjadi gejala fisiologis, seperti tenggorokan memerah, batuk, pilek, anything. The truth is, batuk pilek dan termasuk radang itu tadi juga menimbulkan pain kan? Pain ini kemudian kita keluhkan sebagai sakit. Well, ini masalah linguistik bukan ya? Ketika bahasa indonesia tidak punya kata yang bisa menjelaskan dan membedakan antara sick, ill, pain, dan yang lain. Karena intinya sama, sakit dan kita merasakan sakit.

Poinnya bukan (cuma) disana. Dia lanjut menjelaskan bahwa radang bisa ditekan dengan mengkonsumsi obat. Obat akan bekerja dengan cara menurunkan imun yang berlebihan supaya radangnya mereda. Sontak gue kaget dan bertanya: ‘lah kan imun naik karna ada penyakit masuk. Kalo imunnya diturunkan, berarti penyakitnya bakal masuk dong? Malah sakit kan?’. Simpel dia menjawab: ‘Iya emang. Makanya kalo lagi minum itu jaga kesehatan yang bener’.

110748

The so called Obat

Okay, ada poin menarik disini, dan gue merasa telah salah berfatwa bahwa gue sedang sakit. Kalau dibilang sakit, radang sebetulnya sebatas mekanisme pertahanan supaya kita ga sakit. But the fact is, we suffer the pain. Jadi gabisa dibilang bohong juga kalo gue bilang radang itu sakit. Menyakitkan kali ya tepatnya?

Ada satu hal yang gue ambil sebagai hikmah dan pelajaran disini. Bahwa dalam memaknai sebuah fenomena, kita perlu memperkaya wawasan dan melihat dari perspektif lain. Dengan pemahaman yang lebih dalam, kita juga tidak serta merta atau tergesa-gesa memberi judgement. Gue percaya bahwa seorang dokter mengeluarkan banyak pertanyaan dan assessment itu supaya bisa tahu secara spesifik penyakit beserta treatment yang tepat.

Dan sebaliknya, ketika seorang terlalu mudah dalam berkomentar, menilai, menghukumi, itu menunjukkan pendeknya nalarnya dan dangkalnya ilmunya. Seorang mufti (pemberi fatwa) akan mencari lebih banyak dalil sebelum kemudian memberikan fatwanya. Seorang mahasiswa skripsi (That’s me!!!) akan berhati-hati ketika hendak mengatakan ‘A berpengaruh lho terhadap B’, ‘Variabel C punya hubungan positif terhadap variabel D’, ‘Aku ada hubungan lho sama kamu’ #Jaaah

Ngobrol dengan temen gue ini jadi sebuah momen refleksi buat diri gue pribadi. Kadang, kita ringan banget komentar atau menilai sebuah fenomena. Baru baca buku A tentang sebuah isu, komentarnya uda nyambung sana dan sini. Memang berbagi cerita dan opini perlu, ini juga langkah kita memperkaya wawasan dengan feedback dari pendengar. Tapi kita harus tau kapasitas kita. Kita bisa sharing tentang isi buku A, tapi jangan sampai kita sudah merasa besar dan paham semua hal yang berkaitan dengannya.

Kalau nasihat guru bahasa arab gue: jangan sampai baru belajar matan Aljazariyah –semacam kitab dasar ilmu nahwu, tapi uda komentar bahwa Alquran ada salah kaidah nahwu. Lha wong ilmu nahwu itu ada setelah dan merujuk pada Alquran. Eak

So, from now on, kita perlu pelan-pelan sebelum mengambil kesimpulan. Banyakin ngobrol sama orang, supaya kita juga makin luas wawasannya. Jangan sampai asal mengambil kesimpulan, asal memberi fatwa.


Tulisan ini gue dedikasikan buat Managing Executive-nya Envihsa FKM UI, yang harusnya pagi ini kita ada training dinamika kelompok dan dasar fungsi kontrol-evaluasi buat manajemen level atas. Maaf banget guys ya gue tumbang pagi-pagi. Agenda training-nya kita undur dulu.

Dan untuk teman-teman pembaca yang mau sharing, diskusi, atau mau mengadakan training buat tim divisi atau organisasinya tentang keorganisasian baik tingkat individu, kelompok, maupun organisasi, gue akan sangat senang bisa membantu. Just reach me through masandi.riwan@gmail.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s